Follower

20110205

Bhgn I - Kehidupan Ini Ibarat Rumah: Pembina Tapak

Salam,,, lama sudah tangan ini tidak menukil sebarang nukilan di dalam blog ini. Jadi rindu pula untuk menulis. Hehehe,,,,,,,,,,,,,,,,,

Sebenarnya hari ni, ana nak berbicara mengenai kehidupan seorang manusia. sedar atau tidak sedar, sebenarnya kita dapat melihat kehidupan manusia daripada sebuah rumah.

Ya,,,, sebuah rumah boleh melambangkan kehidupan kita. Pasti ada yang berkata: benar ke?? Atau mana mungkin!! Atau mungkin juga ayat dalam cerita hantu kak limah balik rumah iaitu cer cite, cer cite. Hehehe,,,,,,,,,,

Sebenarnya memang kehidupan ini umpama rumah. Sebelum membina sebuah rumah kita, akan membina satu tapak kawasannya. Tapak ini amat penting, tanpa tapak, rumah tidak dapat dibina. Maka untuk membina rumah, maka kita perlukan tapaknya dahulu. Sama juga dalam kehidupan, ibu bapa dalam kehidupan adalah umpama pembina tapak. Tanpa pembina tapak, rumah tidak dapat dibina dan kehidupan pula jadi tidak berguna.

Seharusnya kita ingat, manusia umpama kain putih dan ibubapa pula adalah pencorak kain putih tersebut. Kerana apa yang dilakukan oleh ibubapa, akan diikuti oleh anak-anaknya. Ini sesuai dengan sabda Nabi Muhammad s.a.w:
“Setiap bayi dilahirkan dalam keadaan fitrah, ibu bapanyalah yang menentukan ia menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi... ”

Dek kerana itulah, ibubapa menjadi pembina tapak dalam kehidupan. Pembina tapak yang akan menentukan besar manakah rumah kehidupan yang akan dibina oleh kita.

Sampai sini sahaja untuk posting kali ini, nantikan sambungannya nanti ^^,

2 ulasan:

cemomoi berkata...

rumah siap pahat lak berbunyi

Ahmad Shazmie berkata...

rumah siap pahat berbunyi sbb manusia lupa, tiada perkara yg sempurna dalam dunia ini